Percayalah...Bersama dengan TUHAN Mengalahkan ras Putus asa dalam Hidup





Ladang-Tuhan.com

Jatuh dalam dosa sama dengan melakukan dosa. Itu adalah ketika Anda dicobai untuk berbuat dosa dan secara sadar menyetujui pencobaan-pencobaan ini dalam pikiran Anda, membiarkan keinginan-keinginan ini terwujud sebagai pikiran, perkataan, dan perbuatan berdosa. Namun,...

Berkali-kali, kehidupan dengan kemurnian total tampaknya mustahil untuk dicapai. Tetapi bukan niat Tuhan agar kita menjadi kecil hati. Di sisi lain! Penulis Ibrani menulis, ”Marilah kita teguh berpegang pada pengakuan tentang pengharapan kita, sebab Ia, yang menjanjikannya, setia.” Ibrani 10:23. Dan dalam 2 Korintus 4: 13,16 Paulus berkata, “ 13 Namun karena kami memiliki roh iman yang sama, seperti ada tertulis: "Aku percaya, sebab itu aku berkata-kata", maka kami juga percaya dan sebab itu kami juga berkata-kata... Sebab itu kami tidak tawar hati, tetapi meskipun manusia lahiriah kami semakin merosot, namun manusia batiniah kami dibaharui dari sehari ke sehari.”


 Harapan untuk apa yang belum kita lihat
Kita harus berpegang teguh pada pengakuan akan harapan kita dan harapan akan Injil. Apa yang kita harapkan adalah kemenangan sempurna dan kekuatan untuk menyelesaikan masalah kita. Melengkapi jalan kita berarti bahwa kita menjadi kudus, murni, dan benar-benar baik, bertumbuh dalam kebijaksanaan dan semua kebajikan bagi kedewasaan dewasa sehingga kita siap untuk diangkat ketika Kristus datang. Ini adalah harapan kita, jika kita percaya Injil.

Ada tertulis bahwa kita tidak berharap untuk apa yang dilihat, kita juga tidak berharap untuk apa yang sudah kita miliki. Itu tidak masuk akal. Kita berharap untuk apa yang tidak kita lihat dan untuk apa yang belum kita dapatkan - apa yang masih jauh. Kita sepenuhnya yakin bahwa sebagai konsekuensi dari janji dan kebenaran Injil, dan sebagai hasil dari pemenuhan kondisi kita, apa yang kita harapkan akan datang, sepenuhnya dan pasti! Untuk ini kita harus berpegang teguh tak tergoyahkan!

Jika kita jatuh dan berdosa, yang sangat umum, terutama di awal, kita harus bangkit kembali dan mengakui harapan kita. Jika kita tidak berusaha menjelaskan dosa kita, tetapi mengatakan, “Benar, saya telah berdosa, tetapi tidak ada bedanya, karena harapan Injil adalah benar. Saya akan pergi jalan dan membayar harganya, dan benar-benar yakin bahwa saya akan mencapai tujuan! "

"Tapi sekarang kamu telah jatuh," kata musuh, "dan itu belum lama sejak terakhir kali kamu jatuh."

"Tidak ada bedanya," katamu. “Injil itu benar!”


 Kecenderungan kehilangan keberanian
Sangat mudah untuk dipahami bahwa jika kita mengikuti kecenderungan manusia, kita akan jatuh, kehilangan keberanian. Kami telah menerima "merunduk" dan menuruti alasan manusia, kita harus sedikit berkecil hati dan tertekan. Tapi ini benar-benar salah! Meskipun saya telah jatuh, janji-janji Allah masih benar. Meskipun demikian, Firman Allah tetap benar.

Tuhan tahu makhluk macam apa kita saat Dia memanggil kita. Dia tahu betul. Dia tahu bahwa mudah bagi kita untuk kehilangan keberanian dan kehilangan iman. Dia tahu semua ini dengan sangat baik! Dia juga tahu bahwa Dia berkuasa untuk menguatkan kita dalam iman! Baik Firman Tuhan maupun Dia Sendiri telah memperhitungkan kelemahan kita.

Terlepas dari kenyataan bahwa, secara manusiawi, sepertinya saya tidak akan mencapai tujuan, saya harus bagaimanapun, berpegang teguh pada Firman Tuhan; maka saya akan mencapai tujuannya!

Justru karena alasan inilah nasihat diberikan untuk menjaga agar pengakuan kita tidak tergoyahkan dengan cepat. Nasihat tidak diberikan secara sembarangan! Mereka tidak diberikan tanpa alasan. Apa katanya? Apa yang kami anjurkan untuk lakukan? Untuk memegang teguh pengakuan dari harapan kita! Anda seharusnya tidak gagal selama satu detik untuk berpegang teguh pada hal ini!


 Tuhan itu setia
Ada dua hal penting di sini: Yang pertama adalah masalah hidup dan mati bahwa saya menerima iman yang hidup dan harapan hidup bahwa Allah dapat melakukan hal-hal yang paling indah dengan saya, meskipun saya adalah orang yang menyedihkan. Kemudian, setelah saya memegang harapan dan iman seperti itu, adalah masalah hidup dan mati sehingga saya tidak boleh membiarkannya tergelincir lagi, bahkan ketika saya benar-benar gagal!

Ketika seseorang berbicara seolah-olah ia telah mencapai hal-hal besar, atau jika orang mendapat kesan bahwa hal-hal besar telah dilakukan dalam dirinya, namun ia masih berulang kali jatuh ke dalam satu dosa atau yang lain, ia telah berperilaku tidak pantas. Tetapi jika dia kehilangan keberanian ketika jatuh dalam dosa, itu juga salah.

Dia harus menjaga keberaniannya, dan membuat pengakuan tanpa henti. Dia harus memegangnya dengan kuat, tanpa henti! Apakah saya berdiri atau jatuh, saya memegang teguh pengakuan saya. Saya tidak mengakui bahwa segalanya berjalan sangat baik, tetapi saya mengaku saya memiliki harapan bahwa segalanya akan berjalan sangat baik bagi saya! Itu sempurna, benar, alkitabiah, sehat, dan baik!

Dalam segala hal kita harus mengambil Firman Tuhan apa adanya dan tidak mengubahnya. "Pegang teguh pengakuan dari harapanmu, karena Dia setia yang telah memanggilmu." Dia setia! Dia akan menyelesaikan pekerjaan - bahkan jika itu membutuhkan waktu lama untuk mendapatkan cukup pemberat di kapal! Dia memiliki seluruh gambar dalam pandangan dan pasti akan merencanakan berbagai hal sehingga dia memiliki cukup waktu untuk menyelesaikan pekerjaan. Terpujilah dan terpujilah Tuhan.

0 Response to " Percayalah...Bersama dengan TUHAN Mengalahkan ras Putus asa dalam Hidup"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel

Loading...